ZenBook Impian dan Liburan Penuh Kesan

Januari 18, 2019



Kita sering tak menduga, ada banyak pencapaian besar yang dimulai dari kisah-kisah kecil. Noktah yang terangkai mewujudkan impian.

***

Pagi masih buta saat mata terjaga. Suara orang mengaji dari masjid sudah mulai terdengar. Sayup-sayup. Buru-buru saya bangun, menyambar handphone yang tergeletak tak jauh dari tempat tidur.

“Ini sudah pukul berapa?”

Ah. Lega rasanya, ternyata masih dalam ekspektasi. Ini baru pukul 3.30 pagi. Segera saya bangkit. Pelan-pelan beringsut dari kasur. Meminimalisir gerakan agar suami dan si kecil tidak terjaga.

Pagi itu, seperti yang sudah direncanakan saya akan melakukan perjalanan. Sendirian. Jauh dari keramaian kota Jakarta yang tak pernah berhenti dari gegap gempita. Perjalanan menuju Pulau Pramuka, pulau indah yang berada di Kepulauan Seribu sudah disiapkan sejah jauh hari.

Hampir sejam, segala sesuatu untuk perjalanan sudah tersedia. Tak banyak yang dibawa, karena saya hanya akan satu malam berada di sana. Tak lama setelah menunaikan kewajiban pagi saya pun melangkah ke luar rumah. Bismillah.

***

Padat. pada musim libur natal dan tahun baru, Dermaga Kali Adem disesaki wisatawan yang ingin berwisata ke Pulau Pramuka

Matahari belum terlalu tinggi saat saya tiba di Dermaga Kali Adem, Muara Angke.  Baru pukul 7 pagi. Hari itu, 22 Desember 2018, pelabuhan lebih ramai dari biasa. Ransel dan tas bertumpuk di banyak tempat. Mereka yang datang berkelompok duduk bergerombol menunggu keberangkatan. Di loket pembelian karcis antrian mengular.

“Pada banyak yang mau camping di pulau,” ujar Bapak penjual air kemasan pada saya.

“Biasanya nanti kapalnya juga bakal penuh Neng,” ujarnya lagi.

Yap. Tidak meleset. Penjelasan si Bapak hampir benar secara mutlak. Semua kapal kayu, kapal tradisional milik nelayan, kapal-kapal yang biasanya menyeberangkan penumpang ke beberapa pulau sudah sesak dengan penumpang. Banyak juga yang duduk di atas, mereka semua mengenakan pelampung lengkap.

Di dermaga petugas dari Dinas Perhubungan, dari kepolisian dan dari PELNI terlihat lebih sibuk. Juga ada tim Badan Nasional Narkotika yang memeriksa setiap tas calon penumpang. Tas-tas itu dijejer lalu diperiksa satu persatu, tak boleh ada yang lolos.

Razia Narkoba, petugas memintta calon penumpang membariskan tas sebelum naik kapal. pemeriksaan secara manual dan menggunakan anjing pelacak. 


Di loket antrian, saya masih menunggu giliran. Di tengah antrian yang mengular, saya menoleh ke kiri. Tanpa sengaja mata saya tertumbuk spanduk bertuliskan, Loket Pembelian Tiket Kapal KM Arwana milik BUMN Angkutan Sungai Danau dan Kapal (ASDP)  Tidak ada antrian di sana. Segera saya bergegas meninggalkan barisan. 

Rupanya, di Kali Adem juga tersedia Kapal pemerintah. Kapal ini membawa penumpang ke tiga pulau, Pulau Tidung, Pulau Pramuka dan Pulau Kelapa. Tiketnya Rp 27 Ribu rupiah saja. Jauh lebih murah dibanding menggunakan kapal kayu apalagi kapal cepat yang ongkosnya di atas 50 ribu.

Di kursi pemesanan tiket duduk seorang laki-laki paruh baya.  Namanya Pak Trismo. Mengenakan seragam putih baju dongker milik BUMN Angkutan Sungai Danau dan Pulau (ASDP).

Laki-laki itu tersenyum ramah ketika saya mendekat. Sebelum saya bertanya dia lebih dulu berucap.

“Mau ke Pramuka Mbak?”

Pertanyaan itu saya jawab dengan anggukan. ”Masih ada tiketnya Pak?” Tanpa menunggu, dia pun menyodorkan kertas tiket.

“Kapalnya ada di dermaga paling belakang. Setelah deretan kapal-kapal kayu,” ujar Pak Trismo.

Saya begitu bersemangat. Tak sabar menikmati perjalanan menuju pulau Pramuka. Terlebih lagi, akhirnya saya bisa terbebas dari antrian yang mengular.

Setelah menyerahkan uang, saya permisi dan segera menuju kapal. Agak sulit menemukan Kapal KM Arwana milik ASDP ini. Belum banyak penumpang yang tahu. Bahkan beberapa petugas yang saya tanya tak tahu pasti di mana letaknya. Mungkin karena mereka memang petugas yang hanya diperbantukan sesaat ketika music padat seperti hari itu.

Akhirnya, dengan petunjuk seadanya saya menuju area ujung dermaga. Dan, syukurlah. Di sana, kapal berukuran menengah sedang bersandar.

Berbeda dengan suasana di deretan kapal kayu, di sini jauh lebih sepi. Tak banyak penumpang yang tahu. Mungkin  karena armada ini masih baru. Sosialisasi dari pemerintah dan ASDP sepertinya juga belum terlalu ramai.

Kapal Murah milik Pemerintah, di Kali Adem juga terdapat kapal milik pemerintah, KM Arwana yang lebih bagus dam murah dibanding kapal lainnya. 

***

Suasana di atas KM Arwana begitu berbeda dari ekspektasi saya. Kapalnya bersih. Ada dua area yang bisa digunakan untuk penumpang. Di bagian geladak ada deretan bangku yang tersusun rapi. Mirip ruang makan, dengan deretan meja kursi. Di sana juga ada beberapa tanaman untuk memberi kesan hijau.

Di bagian dek dalam, terdapat ruangan ber-AC. Ada TV layar datar di depan. Kapasitas kursinya kurang dari 200 orang. Terlihat lega dan bersih. Di bagian belakang, terdapat dua toilet yang tak kalah bersih. Terawat dan rapi.

“Ini seperti naik kapal kelas VIP. Penumpangnya sedikit, tapi fasilitasnya bagus begini,” celetuk salah seorang penumpang.

Yap. Penumpang di atas kapal itu sangat jauh dibanding kapasitas yang ada. Tak cukup 25 penumpang. Jadinya kami cepat akrab.  

Beberapa saat duduk di dalam ruangan ber-AC, saya memilih pindah ke luar. Menjadi lebih leluasa  melihat pemandangan di lautan. Memandang Teluk Jakarta dari kejauhan. Dan ketika peluit kapal sudah berbunyi, sudah waktunya kami pergi.

Dalam suasana hening dan sepi itu, saya mulai menikmati perjalanan. Apalagi cuaca hari itu berawan, tidak panas dan tidak hujan. Tapi tak lama saya merasa ada yang kurang. Menikmati laut saja sepertinya tak cukup. Harus ada sesuatu yang bisa membuat perjalanan menjadi lebih menyenangkan. 


"Menulis, adalah bagian paling menyenangkan dalam perjalanan. Miliaran ide bertebaran. Bahkan ketika liburan. Apalagi bila disupport laptop andalan"

Ah. Latop. Itulah yang saya butuhkan. Angin semilir, suara mesin kapal, gelombang air, dan pemandangan ke laut lepas, kombinasi yang pas untuk menuangkan ide. Menuliskan untaian kata menjadi sebuah cerita. Kisah yang akan dikenang sepanjang masa.


Kemewahan, kecanggihan, dan kenyamanan berpadu dalam satu genggaman.


Dalam situasi begini, dengan perjalanan serba seadanya, saya langsung membayangkan sebuah laptop tipis, tapi powerfull. Tipis agar mudah ditenteng-tenteng. Tidak memakan space penyimpanan dalam ransel perjalanan. Tidak menjadi beban. Powerfull mendukung produktivitas. Dan tidak haus daya agar tetap bisa dipakai dalam situasi tak ada colokan listrik.

Saat itu saya jadi teringat dengan teman di kampus. Bukan. Bukan. Sebenarnya bukan sosok teman itu yang saya ingat. Tetapi tentengannya. Laptop ASUS yang selalu ia bawa ke mana-mana untuk menemani produktivitasnya. Saya memang sudah jatuh cinta, ingin memiliki laptop seperti dia, laptop trendy keluarga ZenBook.  

Ya, ya. Sejak kemunculan laptop ASUS, seri ZenBook memang selalu menggoda mata dan hati saya. Bahkan pikiran ini sudah saya utarakan pada suami. 

Di malam peringatan ulang tahun ketiga blog duniabiza.com,  saat kami bersama-sama melakukan evaluasi dan harapan tahunan,  saya sampaikan padanya bahwa saya ingin punya laptop sendiri, pengganti laptop lama yang raib dibawa maling. Sayapun menyadari, laptop suami yang kini sering saya pakai sudah sangat dibutuhkan pemilik sahnya.

“Kalau memungkinkan tahun 2019 Adek mau #PakaiZenBook ya Bang,” pinta saya padanya.

Dia tersenyum. Saya hampir begitu bahagia melihat anggukannya. “Doakan ada rezekinya ya,” ujar suami.

Meski tak jadi girang seratus persen, saya tetap senang. Paling tidak ia memberi persetujuan. Setidaknya impian saya untuk #2019PakaiZenBook  sudah disetujui. Ini hanya persoalan waktu dan juga rezeki.

“Memangnya mau ZenBook yang mana?

Aha. Inilah dia. Bagian ini yang paling saya ingat. Saya pun bersemangat menjelaskan. Saat itu hanya ada satu ZenBook yang menggoda hati. ASUS ZenBook S UX391UA


ASUS ZenBook UX391UA, A Vision of Beauty


Iyap. Sejak pertama melihat ASUS ZenBook UX391UA wara-wiri di timeline media sosial, saya begitu bersemangat. Apalagi banyak blogger keren yang merekomendasikan laptop ini. Ada Mba Mira Sahid, founder Kumpulan Emak Blogger, ada traveler kece Mba Katerina. Mereka adalah perempuan-perempuan yang selalu memotivasi saya untuk tetap bersemangat menulis.

Banyak hal yang membuat saya tertarik dengan ASUS ZenBook UX391UA ini. Profil dan spesifikasinya terasa amat cocok dengan profil saya yang memang sering bepergian. Melakukan perjalanan untuk berbagai keperluan. Untuk pekerjaan maupun untuk liburan.

Bahkan ketika berlibur dengan anak-anak pun saya mesti membawa laptop ke mana-mana. Untuk memudahkan aktivitas sebagai penulis, kebutuhan menyelesaikan tugas kampus dan tentu saja untuk menunjang aktivitas blogging. Bahkan sekadar berjaga-jaga bila ada tugas mendadak.


"No Fuss No Drama"

Tipis dan seksi. Inilah keunggulan utama yang saya paling suka. Beratnya 1 kilogram, dengan tebal hanya 12,9 mm. Ringkas untuk digotong ke mana-mana. Ketika melakukan perjalanan saya tidak perlu memikirkan space besar untuk penyimpanan di dalam tas. Juga tak perlu khawatir beban berat tertumpu di bahu.

Bayangkan bila duduk di seminar, atau saat berbicara dalam conference, dengan ZenBook UX391UA di atas meja, rasanya tak berlebihan bila rasa percaya diri makin kentara. Membuat mood untuk berbicara di depan publik menjadi lebih menyala. 

Untuk dibawa kuliah, dan diboyong tiap hari tentu juga pas. Paling tidak dengan Asus ZenBook UX391UA saya hanya perlu memikirkan beban dari  buku-buku diktat perkuliahan. Apalagi, beban studi di jenjang pascasarjana yang kini saya lalui menuntut hari-hari tak pernah lepas dari pustaka.

Meski tipis, bukan berarti laptop ASUS Zenbook UX391UA ini ringkih. Sama seperti perempuan yang ramping belum tentu ia tak bertenaga. Latihan teratur dan kemampuan menjaga makanan membuat para perempuan tetap berstamina. Makanya ketika harus bepergian dan melakukan perjalanan bahkan saat sendirian perempuan ramping seperti saya tetap bisa bersemangat.

"Sama seperti perempuan ramping belum tentu ia tak bertenaga, ASUS ZenBook UX391UA adalah laptop tipis dan kokoh di kelasnya." 

Begitu pula laptop ASUS ZenBook UX391UA. Meski tipis ia sudah disiapkan untuk menjadi laptop kokoh. Menggunakan desain bodi khusus yang sudah tersertifikasi Military Grade MIL-STD 810G, ZenBook ini bisa aman dari benturan. Jadi saat dimasukkan di dalam tas saya tak perlu terlalu khawatir dengan keamananya. Apalagi untuk saya yang memang lebih suka membawa ransel ke mana-mana.

Meletakkan laptop di punggung dan membawanya keluar masuk kampung untuk penelitian tentu tidak akan membuat khawatir. Nyatanya, laptop ini sudah melewati serangkaian pengujian ekstrem seperti guncangan, jatuh, penggunaan di ketinggian, dan juga penggunaan dengan tes di suhu tinggi dan rendah. Jadi apa yang perlu dikhawatirkan.

Bagi saya yang suka apa adanya, menulis seingatnya. Bahkan ketika dalam perjalanan di pesawat, kereta, maupun di atas kapal,  tak jarang saya membuka laptop dan menuangkan gagasan. Karena di situlah ide berada. Ditemukan di antara romantika perjalanan. Maka saat ide itu tiba hanya satu yang saya harapkan. Kenyamanan.




"More comfortable by design"

Untuk urusan kenyamanan ini, performa laptop sangatlah membantu mood. Apalagi kalau keyboard yang ada bisa dioperasikan dengan nyaman. Urusan mengetik akan menjadi lebih lancar. Tidak perlu merasa kepanasan saat laptop diletakkan di atas paha ketika duduk selonjoran sambil mengetik. Sirkulasi udara yang lebih lancar membuat laptop tak cepat panas.

Capek berpikir dan ingin sedikit refreshing, tinggal hidupkan music atau film. Performa audio dengan kualitas premium siap menemani. Untuk urusan kenyamanan ini, ASUS ZenBook UX391UA sudah siap dengan ErgoLift Design, sebuah rancangan yang sudah mendapat penghargaan secara internasional.

Di luar urusan tampilan. Secara performa, ASUS ZenBook UX391UA jauh meninggalkan laptop di kelasnya. Selain mengedepankan Ergo Lift Design, ZenBook ini ditunjang prosesor Intel Core generasi ke-8, RAM 16 GB. Ruang penyimpanannya pun besar dan tidak membuat performa laptop menjadi lambat karena menggunakan M.2 NVMe PCIe SSD.


"The art of perfection"

Teknologi ini sangat membantu sekali dalam proses kreatif. Mengedit gambar, membuat desain dan edit video. Yap. Soal urusan mengedit video ini seringkali menjadi kendala kalau menggunakan laptop dengan performa apa adanya. Bayangkan bila proses kreatif dikerjakan dengan laptop canggih, hasilnya pasti akan sangat memanjakan daya imajinasi.

Keanggunan, kecanggihan dan desain sempurna yang ditawarkan Asus ZenBook UX391UA menjadi ciri khas yang memanjakan mata. Apalagi ada dua variasi warna yang menggoda, Deep dive blue dan Rose Gold. Pancaran keindahan kedalaman bawah laut dan rona rose yang tak pernah lekang oleh waktu. Apalagi ditambah dengan lampu latar keyboard yang bak bersulam emas. Indah dan sejuk dipandang.


ZenBook UX391UA, full energy, full performance, full confidence


Tut… tut….

Tuuuut…..

Tiga kali peluit berbunyi. Disusul pengumuman kapten kapal yang keluar dari pengeras suara.

“Kita hampir sampai di Pulau Pramuka. Penumpang agar bersiap.”

Ah, tak terasa. Perjalanan 4 jam terlewati dengan sangat menyenangkan. Menyaksikan kapal yang berseliweran. Dan deretan pulau dari kejauhan. Pesona yang tak tergantikan.

Saya kembali memandang berkeliling. Kapal yang nyaman. Lengkap dengan mushola dan ruang peristirahatan. Dan tiba-tiba pandangan mata tertumbuk dengan gulungan kabel hitam.

Penasaran saya mendekat. Rupanya itu colokan untuk menambah daya. Ada 6 slot yang tersedia. Lumayan untuk mengisi daya. Andai saya tahu dari tadi tentu bisa termanfaatkan dengan maksimal.

Melihat colokan itu ingatan akan ASUS Zenbook UX391UA kembali melintas. Bila hari ini saya membawa ZenBook impian itu di dalam tas tentu dengan mudah bisa mencharge. Mengetik sepanjang perjalanan, menuangkan ide tak perlu khawatir kehabisan daya ketika selama berada di pulau yang belum tentu menemukan tempat untuk mencharge baterai.


"Work Longer Charger Faster"

Dengan kapasitas penyimpanan baterai yang tinggi, tak ada lagi kendala untuk tidak menyelesaikan pekerjaan hanya karena persoalan drop daya. Baterainya tahan lama, hingga 13,5 jam. Bila baterai habis dan kita hanya memiliki waktu terbatas untuk pengisian, maka di perjalanan berhenti sebentar di rest area sudah memberi kesempatan untuk pengisian daya.

Dengan teknologi fast charge memungkinkan pengisian kapasistas baterai ZenBook sampai 60 persen dalam waktu 49 menit. Hmmmm….. Sangat praktis dan pantang ribet bukan?

Dan, pengeras suara itu kembali berbunyi. Diiringi sedikit hentakan karena badan kapal yang berbentur dengan dermaga.


Pulau Pramuka, pulau berpenduduk yang menjadi salah satu objek wisata andalan DKI Jakarta


“Selamat datang di Pramuka, semoga bertemu kembali besok.” Ujar awak kapal melepas kami turun di dermaga.

Laut biru, angin sepoi-sepoi dan senyum ramah warga menyapa saat akhirnya saya tiba di Pramuka. Perjalanan monumental di penghujung tahun. Sebuah liburan singkat, sekaligus riset untuk merampungkan sebuah tulisan. Menyelami sisi lain semesta. Menggali kearifan lokal masyarakat yang menjadi kebanggaan bangsa.

Pramuka saya tiba. Ini benar-benar liburan yang asik. Perjalanan penuh semangat untuk meraih impian. #LiburanAsikDenganLaptopASUS #2019PakaiZenBook #ASUSXMiraSahid

***










You Might Also Like

19 comments

  1. Laptop yg ringan dan tahan banting kayak gini yah yang pas buat diajak kemana2, gak perlu colokan juga.. plus modelnya juga elegant.

    BalasHapus
  2. Wuuuui laptop ASUS ZenBook UX391UA ini emang menggoda bangat sih Mba saya juga suka bangat, pasti ngeblog makin happy jika punya ZenBook keren ini :)

    BalasHapus
  3. Wah aku baru tau Mbak Ira trnyata punya blog lain. Telattttt banget ya Taunya. Btw, saya setuju sama quotenya mbak, "Menulis, adalah bagian paling menyenangkan dalam perjalanan. Miliaran ide bertebaran. Bahkan ketika liburan. Apalagi bila disupport laptop andalan"

    Betul, laptop andalan yang bisa support juga perlu banget untuk bisa mengeksekusi ide tulisan di kepala ya. Dan, ASUS ZenBook ini idaman sekali. Semoga sukses untuk lombanya mbak.


    Salam hangat dari Bangfirman.com :)

    BalasHapus
  4. Cantik..... itulah kata yang tepat saat melihat foto foto laptopnya. ASUS ZenBook UX391UA keren dipakai dan gaya dilihat..aku juga mau dong punya ASUS ZenBook UX391UA.

    BalasHapus
  5. Saya pun ingin punya laptop yg ba dibawa bawa saat traveling ..hiks mau satu dong..hehe

    BalasHapus
  6. Aku beda sih mba. Menikmati, adalah bagian penting dari perjalanan.. ngga bisa aku kalau nulis sambil jalan2 hehe. apalagi bawa laptop. Malah mikirin takut ilang dan rusak daripada nikmati perjalanan sambil foto2. Nanti kalau dah balik, foto n bahan catatan lengkap baru deh cari waktu nyaman buat buka laptop n mengeluarkan memori2 yang sudah tersimpan dipikiran.

    BalasHapus
  7. Ngga cuma menggoda hari mba ira saja... akupun jadi tergoda sangat.. memang sudah ada rencana beli laptop asus ini mba.. lagi nabung dulu.. semoga segera terkumpul tabungannya.. lalu bisa enjoy menikmati laptop ringan tapi tangguh ini

    BalasHapus
  8. Liburan sambil membawa laptop kalau bagi orang lain mungkin buang2 waktu. Tapi bagi blogger seperti kita penting banget ya mba, apalagi kalau perjalanan yang kita lakukan panjang. Daripada buang waktu mending tulis cari inspirasi ngetik apapun yang ada di dalam pikiran :D
    Good artikel mbak :)

    BalasHapus
  9. Terhanyut baca tulisan mba ira, bagus deskripsi dan narasi perjalanannya, saya pun lagu butuh laptop karena ngeblog pakai hape aja, semoga ada rezeki bisa punya laptop asus zenbook

    BalasHapus
  10. Itu yang merah laptopnya cakep banget. Waah ajak2 donk Mbak Ira kalau ke Pulau Pramuka, aku blm pernah ke sana nih #melas :D
    Ternyata naik kapal ya nyebrangnya ke sana. Btw emang tiketnya bisa kehabisan gtu kah? Apa krn saking banyaknya yg nyeberang? #malahbahastiketkapal

    BalasHapus
  11. Kalau tipis dan kuat dibawa kemanapun tenang dan aman ya. Apalagi baterainya tahan lama. Mantap...

    BalasHapus
  12. laptop idola banget ini. ringan, gak berat. kadang suka males kalau jalan2 mesti bawa laptop. tapi di sisi lain, ada kewajiban yang harus diselesaikan sebagai blogger di saat kita jalan2. akhirnya terpaksa bawa laptop yang cukup menambah beban berat. kalo punya ini laptop, asik nih.

    BalasHapus
  13. Laptopnya tipis dan punya banyak keunggulan dengan kelas yang setipe. Paling suka bawa laptop yang tipis namun mumpuni buat nemenin kerja sambil liburan. keren sekali sih ya

    BalasHapus
  14. Lha saya baru tau sekarang utk nyebrang pulau seribu ada razia dahulu
    Duuh laptopnya kece mba dgn bibit yg fleksibel pasti lbh gampang dibawa kemana2

    BalasHapus
  15. Kebayang sih gmn ribetnya bw laptop pas liburan,apalagi klo laptopnya berat. Laptop ASUS ini elegan bgt ya Mbak. Tipis pula. Cucok lah utk diajak jelong jelong

    BalasHapus
  16. Wishlist aku juga niy Mba pengen punya laptop keren ini, desain dan fiturnya oke punya, bisa diandalkan untuk nulis kapan dan dimana ajah.

    BalasHapus
  17. desain laptop asus ini memang kelihatan lux..sukak

    BalasHapus
  18. Pengen juga memiliki laptop Asus sehingga dengan kecanggihan teknologi nya bisa semakin semangat untuk ngeblog

    BalasHapus
  19. Laptop dari kelas premium ini bakal jadi impian aku juga. Semoga bisa menemani perjalanan kita sebagai blogger yaa*

    BalasHapus